CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Saturday, July 30, 2011

~maTAHari MalAM - 6~

Kad ditangan direnung macam nak tembus. Masih menimbang samaada mahu menelefon atau tidak.
“Cari siapa ya?” Soal suara yang menyambut panggilan. Iqmal sedikit tersentak, tapi dia yakin itu bukan suara orang yang dicari. Padahal nombor yang di dail adalah yang tertera dikad milik Shahira.
“Nur Shahira ada?”
“Oh, Puan Shira dah balik. Dia ada hal. Boleh saya ambil pesanan?”
“Takpelah. Nanti saya call lagi”
“Okey”
“Cik…..,” panggil Iqmal kembali. Rasa sia-sia pulak kalau tak bertanya. Cuba dulu, kalau tak dapat kira dia tak bernasib baik hari ni. Kalau dapat memang rezeki.
“Boleh bagi alamat dia?”
“Untuk apa?”
“Nak hantar parcel penting” Iqmal main hentam jawapan. Janji dia dapat alamat Shahira. Nak kena siasat semua pasal cik kak pelari terhebat tu. Sampai bila nak bertangguh? Dah sakit telinga nak dengar soalan dan perlian mama setiap hari. Puas jugak bersoal jawab sebelum gadis itu bersetuju.
“Sekejap ye, saya carikan”
Iqmal tersenyum manis bila alamat rumah Shahira sudah ada dalam gengaman. Sekarang kita tengok siapa yang lagi bijak. Cik pelari berjaya atau dia.


Dia sudah berdiri dihadapan pagar rumah teres bernombor 539 itu. Cantik dan menyejukkan mata walaupun tidak sebesar mana. Sudah dua kali dia melaungkan salam. Mengharapkan ada insan yang keluar.
Terpaku pandangan bila melihat seorang kanak-kanak lelaki berlari ke arahnya. Tersenyum manis. Dia pernah nampak budak lelaki ni tapi kurang pasti dimana.
“Nak cari siapa?” ramah si comel bertanya padanya.
“Shira ada?”
“Oh Ibu…. Sekejap Adi tanya nenek mana ibu pergi” tergamam Iqmal bila mendengar jawapan dari mulut comel itu. Ibu? Shahira ada anak? Anak siapa?
Seorang wanita keluar dari dalam, menghampirinya. Memandang pelik wajahnya. Dia hanya mampu tersenyum sumbing.
“Cari Shira ke?”
“Ya saya?”
“Maaflah, dia tak ada. Ke Langkawi tiga hari. Mustahak ka?”
“Ada hal sikit”
“Masuklah dulu, panas ni” Iqmal hanya mengikut langkah wanita itu. Dia mesti mencari jawapan pada setiap persoalan yang timbul diminda saat ini. Lebih-lebih lagi bila melihat wajah comel kanak-kanak lelaki itu. Siapa dia?
“Duduklah, Mak Jah ke dapur kejap”
“Tak payah susah-susah makcik”
“Tak ada susah pun. Duduk sekejap ya. Adi, temankan pakcik tau”
“Okey” Riang Adi menjawab. Dia duduk disebelah Iqmal. Memerhati dengan tekun wajah lelaki itu.
“Uncle ni muka macam ayah Adi la. Siapa nama uncle?” soal Adi bersahaja. Tapi membuatkan kepala Iqmal berpusing hebat.
“Adi, berbual apa dengan Pakcik?” kemunculan Mak Jah menyelamatkan Iqmal dari terus menjawab soalan Adi.
“Takde, Adi tanya nama Uncle. Muka uncle macam muka ayah Adikan nenek”
Mak Jah hanya tersenyum. Turut mengakui benda yang sama. Mengundang pelbagai persoalan dalam hati tuanya.
“Anak ni siapa?” soal Mak Jah perlahan.
“Nama saya Iqmal. Panggil Mal je”
“Muhammad El Iqmal Fahmi?” soal Mak Jah cepat. Nama yang sentiasa bermain diminda dituturkan pada lelaki itu. Berharap jawapan yang positif.
“Saya makcik.” Jawab Iqmal walaupun tergejut bila nama penuhnya disebut wanita itu.
“Ya Allah, kamu ke mana nak? Sepuluh tahun makcik harapkan kamu balik cari Shira. Baru hari ni kamu muncul”
“Saya minta maaf”
“Kamu tak salah dengan makcik. Cukuplah kalau kamu jaga Shira dan Adi baik-baik lepas ni”
“Adi?” soal Iqmal dengan kening bercantum.
“Adi, anak kamu”
“Saya ada anak?” tergejut Iqmal mendengar kenyataan itu. Tak pernah tercapai dek akal yang dia mempunyai seorang anak. Yang dia tahu dia Cuma mempunyai seorang isteri yang ditinggalkan lama dulu.
“Adi, sini sayang” tubuh Adi dipeluk Mak Jah. “Ini Adi Suffian, anak lelaki kamu. Adi, ini ayah yang Adi nak sangat jumpa. Salam dengan ayah sayang”
“Ayah? Ini ayah Adi? Ayah dah tak ada problem lagi?” senyuman manis sudah terukir dibibir Adi.
Iqmal pandang wajah yang bertanya soalan bertalu-talu padanya. Tak dapat digambarkan perasaannya saat itu. Lain yang dicari, kejutan yang lebih hebat dia dapat.
“Siapa cakap ayah ada problem?” soalnya dalam getar.
“Ibu. Ibu cakap ayah ada problem sendiri sebab tu tak boleh datang jenguk Adi dengan Ibu. So problem ayah dah settle?”
Terharu Iqmal mendengar mulut yang petah bercakap itu. Dan dia tahu dari mana asalnya mulut petah itu, sebab Shahira bukan seorang yang petah begitu. Shahira memang seorang yang periang tapi hanya becok bercerita dengan orang yang rapat denganya sahaja.
“Dah sayang. Semua dah selesai. Sebab tu ayah datang jumpa Adi hari ni”
“Adi rindu ayah” leher Iqmal sudah dirangkul oleh Adi. Iqmal mendakap erat tubuh yang memelukkannya. Itu darah dagingnya. Tak perlu diragui lagi. Banyak benar irasnya pada anak kecil itu.
Tanpa sedar airmata membasahi pipi. Banyak rupanya yang terabai sejak dia meninggalkan Shahira.
“Shira ke Langkawi untuk apa Makcik?” soal Iqmal bila terasa lebih tenang. Adi yang berada dipangkuan dipeluk erat.
“Ada masalah kerja katanya. Tergesa-gesa balik kemas barang tadi. Adi pun dia tak sempat jumpa”
“Dia sihat Makcik?”
Mak Jah tersenyum mendengar soalan Iqmal. Hanya itu saja yang Iqmal mahu tahu setelah sepuluh tahun tak berjumpa?
Dan senyuman Mak Jah membuatkan Iqmal malu sendiri. Dia salah tanya soalan ke?

Iqmal masih memandang Mak Jah. Mengharap wanita itu membenarkan dia membawa Adi pulang ke rumah. Mahu mama melihat dan kenal cucunya.
“Mak Jah tak berani la Mal. Nanti kalau Shira telefon nak cakap dengan Adi apa Mak Jah nak jawab. Mahu mengamuk dia dengan kkl nanti”
“Selalu Shira call pukul berapa?”
“Malam selalunya, tapi tak tentu jugak. Dia mana boleh berpisah lama-lama dengan Adi”
“Sekejap je makcik, petang ni sebelum maghrib saya hantar. Saya janji”
“Mak Jah tak tahulah”
“Jangan risaulah, saya takkan bawa lari anak saya ni. Nanti saya hantar dia. Boleh ye?”
“Iyalah” Dengan berat hati Mak Jah melepas Adi mengikut Iqmal. Tak sampai hati untuk menghalang bila melihat Adi yang tak mahu berenggang dengan ayahnya.
“Terima kasih Makcik”
“Adi pergi dulu nek. Nanti malam Adi balik la” riang Adi menyalami tangan Mak Jah.
“Jangan nakal dekat rumah orang” pesan Mak Jah. Adi hanya mengangguk suka. Melambai penuh semangat bila Iqmal memimpin dia ke kereta.

5 comments:

Anor said...

kenapa Iqmal meninggalkan Shira ye?
Ape reaksi Shira pabila tau yg Iqmal
dtg mencari Shira dan sempat pula
bawa Adi berjumpa dgn mak Iqmal,
sambung cpt makin lama bertambah
teruja nk membacanya.

miznza84 said...

thanks sis.. akhirnya..
apela reaksi keluarga iqmal bile tau kewujudan Adi..
Dan ape pulak reaksi shira bila tau Iqmal dah berjumpa adi tanpa pengetahuan dia.. mesti meletup...
smbung lagi plssss...

MaY_LiN said...

alahai..
jump juga..
bagusnya adi..
xbenci pun pada ayah die..

aiscream cokolat said...

ala...pendeknye. baru nk feel bce. ingat sempat adi jmp nenek die. msti terkejut kan???

eksitednye!!! sambung la lagi cik writer. story-mory lagi ek cne Shira ngn Iqmal bole kawen

sue said...

Baguslah kalau Iqmal dah mengaku...
Cuma nak pujuk Shira ja...
kenapa pendek ...nak lagi tak puas...

kekawan

About Me

My photo
only a simple person with the simple mind....:-) semua layan jek....